Image of Islamku, Islam Anda, Islam Kita

Text

Islamku, Islam Anda, Islam Kita



"Pembelaan" itulah kata kunci dalam kumpulan esai-esai tulisan Abdurrahman Wahid kali ini. Bisa dikatakan, esai-esai ini berangkat dari perspektif korban, dalam hampir semua kasus yang dibahas. Wahid tidak pandang bulu, tidak membedakan agama, keyakinan, etnis, warna kulit, posisi sosial apapun untuk melakukannya. Bahkan, Wahid tidak ragu untuk mengorbankan image sendiri-sesuatu yang seringkali menjadi barang mahal bagi mereka yang merasa sebagai politisi terkemuka, untuk membela korban yang perlu dibela.
Maka orang sering terkecoh bahwa seolah Wahid sedang mencari muka ketika harus mengorbankan dirinya sendiri. Munculnya tuduhan sebagai ketua ketoprak, klenik, neo-PKI, dibaptis masuk Kristen, kafir,murtad, agen zionis Yahudi dan sebagainya, tiddak menjadi beban bagi dirinya ketika harus membela korban.
Dalam esai-esainya ini, Wahid melakukan pembelaan mulai dari Inul Daratista yang dikeroyok oleh para seniman terkemuka di Jakarta dengan alasan agama, Ulil Abshar Abdalla aktivis islam liberal yang divonis hukuman mati juga dengan alasan agama islam oleh para ulama terkemuka, sampai ancaman untuk menutup pesantren Al-Mukmin di Ngruki, Solo oleh polisi, meskipun ia tetap mengkritik pandangan Abu Bakar Ba'asyir dan pengikutnya.


Ketersediaan

Tidak ada salinan data


Informasi Detil

Judul Seri
-
No. Panggil
Pemikiran
Penerbit The Wahid Istitute : Jakarta.,
Deskripsi Fisik
xxxvi + 412 halaman: 15,5 x 23,5 cm
Bahasa
Indonesia
ISBN/ISSN
ISBN 979 - 98737- 0
Klasifikasi
Pemikiran
Tipe Isi
-
Tipe Media
-
Tipe Pembawa
-
Edisi
Cetakan I : Agustus 2006
Subyek
Info Detil Spesifik
-
Pernyataan Tanggungjawab

Versi lain/terkait

Tidak tersedia versi lain


Lampiran Berkas



Informasi


DETAIL CANTUMAN


Kembali ke sebelumnyaXML DetailCite this